TELANJANG

Written By BAGUS herwindro on Mar 6, 2014 | March 06, 2014

Tiba-tiba teringat ucapan seorang teman beberapa tahun yang lampau, "Jan-jane menungso iku elek, cobak ae nek mudo nang ngarepe koco." [Sebenarnya manusia itu jelek, coba saja telanjang di depan cermin].

Benar bagi saya, saat saya melihat ketelanjangan diri saya sendiri [bukan orang lain lho ya...] dan dulu saya pernah mencobanya, telanjang di depan cermin.

Jelek memang, nggilani dan aneh. Mungkin kalau ada monyet yang melihat, maka ia akan tertawa terbahak-bahak, bahkan mungkin akan koprol sambil bilang WOW gitu, dipikirnya aneh sebab ekor kok di depan, pendek pula tak sepanjang ekornya yang di belakang [he... he... he... engga usah dibayangkan].

Saya rasakan kebenaran dari apa yang diucapkan teman saya. Ketika saya mencoba merasakan hanya jazad saya saja tanpa ruh maka tak lebih dari seonggok daging yang sebentar saja akan membusuk, berbau, dikerumuni lalat dan dimakan ulat.

Saat saya rasakan jazad berruh saya saja tanpa akal maka tak lebih dari seekor binatang.

Akal dengan pikirannya pun nantinya hanya akan lebur di ruang dan waktu. Sedangkan jazad akan kembali lebur dengan tanah.

Manusia hanya menyisakan ruh yang sepanjang hidupnya berjalan menyusuri hatinya sendiri, mencari ketenangan, ketentraman, kedamaian dan juga Tuhannya.

Hati selalu bertanya pada Tuhan, akal dengan pikirannyalah yang membantu menepatkannya, asal akal dengan pikirannya bekerja dengan hukum pada dimensi hati, yaitu memproses segala informasi apa pun untuk mengarahkan kepada kedekatan pada Tuhan. Karena jika tidak, jika hanya menawarkan benda-benda pada hati maka tak ada yang diperoleh kecuali kegelapan yang hanya akan memperlebar jarak dengan Tuhannya.

Hanya hatilah yang nanti akan melebur ke dalam Tuhan.

Maka bertelanjang diri mengingatkan kembali akan kehinaan manusia di hadapan Tuhannya saat yang digagas, yang diburu, yang dituju dan diseriusi hanyalah daging atau jazad saja. Dia hanya akan kembali ke tanah dan itulah sejatinya kuburan. Maka sebenarnya manusia selalu membawa kuburannya sendiri kemana-mana, bahkan menyembah-nyembah dengan mengabdi kepada keterpenuhan kepuasannya yang sejatinya tak pernah puas.

Maka bertelanjang diri akan mengingatkan betapa kalau hati hanya mengurusi jazad, ia  akan terdegradasi dengan selalu resah akan kesakitan, kemelaratan dan kematian. Pun demikian dengan pikiran, jika hanya mengurusi jazad, ia akan muncul dengan segala keangkuhan dan kerakusannya yang pada akhirnya akan berbuah penyesalan terhadap segala yang dihasilkannya.

Maka bertelanjang diri mengingatkan pula bahwa semua yang bersifat jazad pada akhirnya hanya menjadi residu dari sebuah proses kehidupan yang mau tidak mau akan terbakar bukan dengan api cinta kasih Tuhan, melainkan oleh api keadilanNya.

Kira-kira begicu.


Semoga ada manfaatnya.
Share this article :
Comments
0 Comments

0 komentar:

Post a Comment








IG
@bagusherwindro

Facebook
https://web.facebook.com/masden.bagus

Fanspage
https://web.facebook.com/BAGUSherwindro

Telegram
@BAGUSherwindro

TelegramChannel
@denBAGUSotre

Path
https://path.com/id/bagusherwindro

bca
No. 389 0454 088
a/n. R Bagus Herwindro SE

mandiri
No. 142 000 4584 099
a/n. R Bagus Herwindro SE

Follow by Email

 
Support : den BAGUS | BAGUS Otre | BAGUS Waelah
Copyright © 2013. den Bagus - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger