Home » » Polusi Hati

Polusi Hati

Written By BAGUS herwindro on Jun 23, 2008 | June 23, 2008

Berat bener yach.. rasanya kalo mo ngejaga hati ini biar tetep adem ayem bersama Allah. Coba deh hitung aja berapa kali dalam sehari hati ini terkotori. Ini kalo aku misalnya, berangkat dari rumah hati masih adem ayem niat beramal sholih, doa trus berangkat. Ee... baru sekian meter keluar rumah mata ini ngeliat ada cewek cantik melintas (suit-suit, cakep bener....), nyampe jalan raya ada aja yang nyetirnya ugal-ugalan, kurang ajar “*!$&^@#$#!!!!” (sensor, kromo inggil suroboyo). Habis itu ngeliat orang dandannya menor (uantikke rek....), di traffic light liat lagi anak jalanan sedang kerja ecek-ecek tapi ibunya cuman duduk-duduk di bawah rindangnya pohon (gak duwe isin, anak-e dikongkon kerjo mbok-e tenguk-tenguk ae). Trus engga sengaja lihat indikator bensin dah hampir habis (waduh habis, mana bensin mahal lagi, pemerintah itu goblok kok memang). Itu baru beberapa contoh padahal aslinya setengah jam perjalanan ke kantor aja, hati ini penuh celaan, penuh gerutuan dan penuh keluhan.

Nyampe di kantor sosialisasi ama temen-temen, mulai lagi deh bikin capek hati, yang diomongin ya itu-itu aja dari hari ke hari ngomongin masalah daging aja hampir engga pernah ngomongin ruh padahal kalo daging kembalinya kan ke tanah ya lha wong asalnya dari tanah. Lha kalo ruh kan kembali ke gusti Allah tapi malah banyak yang tidak memperhatikannya. Bener-bener polusi nih. Proyek ruwet, gaya hidup dengan segala pernak-perniknya, masalah keluarga dan sebagainya, bukankah itu daging ? Blom lagi kalo kerjaan lagi banyak trus kebetulan ada Bos, nyuruh nyiapin ini itu, nyuruh buatin ini itu, cape deh....

Kalo didaftar gitu dalam sehari semalam bisa ratusan tuh yang bikin ruwetnya hati, trus gimana dunk ?

Jadi inget pengajian Sabtu kemarin (21.06.08), ada yang nanyain masalah uzlah, gimana sih pengertian uzlah secara sederhana itu ? Syekh Luqman mengatakan kalo uzlah itu ya ngeluarin dunia dari hati dalam artian bahwa jangan menyenangi dunia karena dunia itu limbah. Kita boleh punya apa pun di dunia tapi jangan sampai menyenangi, jangan sampai masuk di hati, hati hanya untuk Allah. Karena kalo kita menyenangi, maka begitu kita senang saat itu juga akan muncul cobaan dibalik yang kita senangi itu.

Oh... begicu to ? Gampang kan, maksudnya gampang kalo diucapin, kalo diamalin ya harus banyak-banyak latihan he... he....

Makanya kita disuruh terus berdzikir dalam hati : Allah... Allah.... terus, buat latihan uzlah, sunyi bersama Allah dalam keramaian dunia dan ramai bersama Allah dalam kesunyian dunia, biar mau apa pun ingat Allah bukan ingat kamu kaya lagunya Ratu. Mo marah ingat Allah, mo ngeluh ingat Allah, mo ngegosip ingat Allah, mo sedih ingat Allah, mo apa aja pokoknya dilatih biar ingat Allah. Bukankah semua memang dari Allah, bersama allah dan menuju ke Allah ? Gitu aja repot ?!

Share this article :
Comments
0 Comments

0 komentar:

Post a Comment








IG
@bagusherwindro

Facebook
https://web.facebook.com/masden.bagus

Fanspage
https://web.facebook.com/BAGUSherwindro

Telegram
@BAGUSherwindro

TelegramChannel
@denBAGUSotre

Path
https://path.com/id/bagusherwindro

bca
No. 389 0454 088
a/n. R Bagus Herwindro SE

mandiri
No. 142 000 4584 099
a/n. R Bagus Herwindro SE

Follow by Email

 
Support : den BAGUS | BAGUS Otre | BAGUS Waelah
Copyright © 2013. den Bagus - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger