Home » » Bapak Tua Pekerja Keras

Bapak Tua Pekerja Keras

Written By BAGUS herwindro on Dec 2, 2008 | December 02, 2008

Sore itu kulihat seorang bapak tua sedang melintas di keramaian jalan raya yang penuh sesak dan pengap asap kendaraan. Ia melenggang dengan langkah tegap, menyandang sebuah buntalan tas di pundaknya. Tampak garis keras di wajahnya dan tampak pula gurat kelelahan yang menghiasinya.

Mungkin, ia sedang menempuh perjalanan pulang ke rumahnya setelah lelah bekerja seharian. Kepulangan yang selalu ditunggu anak dan istrinya. Kepulangan seorang pahlawan keluarga yang telah dan akan terus berjuang demikian kerasnya untuk bahtera keluarganya.

Entah berapa jauh jarak yang harus ditempuh olehnya dari rumah ke tempatnya membanting tulang dan memeras keringat. Tak banyak hasil yang didapatnya, namun kerasnya kehidupan tak cukup dilalui dengan hanya bertopang dagu dan berpangku tangan. Tak cukup pula dilalui dengan hanya berangan panjang, tetapi harus dihadapi dengan kepala tengadah, dada tegap dan tangan terkepal serta tak lupa tetap dengan kelembutan hati.

Bapak tua pekerja keras itu telah melalui hidupnya dengan ketegaran hati, rasa nrimo ing pandum dan keyakinan bahwa rejeki selalu ada dan harus dijemput. Namun entah bagaimana dengan anak istri di rumah, apakah mereka juga memiliki kebesaran jiwa yang sama ?

Ah.... bagaimana rasanya perasaan bapak tua pekerja keras itu jika anak-anaknya meminta sesuatu yang belum mungkin dipenuhinya ? Pasti teriris hatinya, trenyuh dan mungkin nelangsa. Sesuatu yang sanagat dibutuhkan memnag wajar untuk diminta, tetapi bagaimana jika yang di luar itu ? Bukankan jaman ini gempuran sihir yang mempesona sangat luar biasa melingkupi diri kita ? Sihir iklan bertubi-tubi merampas perhatian kita, menawarkan gaya hidup yang mempesona. Di pinggir jalan, di mal-mal, di surat kabar, di tabloid, di majalah, di radio apalagi di televisi yang setiap saat hadir di hadapan kita menawarkan gaya hidup yang penuh gemerlap. Oh... sungguh begitu banyak orang yang telah terbius pesonanya, melamunkannya, menginginkannya dan terobsesi karenanya. Betapa menderitanya, betapa kasihan dan memprihatinkan hati yang kalah oleh pesona sihir itu.

Semoga keluarga bapak tua pekerja keras itu tidak seperti itu, tetap tegar, kuat dan nriman.

Satu prinsip ketegaran hidup dari seorang tokoh luar biasa yang kutahu : walau melarat tapi bermartabat. Luar biasa prinsip itu, walau secara materi jatah kita melarat, tetapi hati kita harus konglomerat. Sikap itu pula yang juga ingin kuwariskan pada anak-anakku. Karena hidup tidak pernah mundur ke belakang. Hidup selalu maju ke depan, selalu baru dan berbeda. Tantangan hidup semakin berat, persaingan hidup semakin tinggi dan perubahan jaman semakin cepat. Semoga mereka selalu siap menghadapi tantangan jamannya masing-masing dan tugaskulah mempersiapkan mereka. Bapak tua, hormatku untukmu.

Share this article :
Comments
0 Comments

0 komentar:

Post a Comment








IG
@bagusherwindro

Facebook
https://web.facebook.com/masden.bagus

Fanspage
https://web.facebook.com/BAGUSherwindro

Telegram
@BAGUSherwindro

TelegramChannel
@denBAGUSotre

Path
https://path.com/id/bagusherwindro

bca
No. 389 0454 088
a/n. R Bagus Herwindro SE

mandiri
No. 142 000 4584 099
a/n. R Bagus Herwindro SE

Follow by Email

 
Support : den BAGUS | BAGUS Otre | BAGUS Waelah
Copyright © 2013. den Bagus - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger